Kolaborasi Pengadilan Agama-PEKKA Dipresentasikan pada Simposium Negara-Negara Pasifik
 
 

Info Perkara

Perkara Diterimajenisperkarainformasi perkarastatistik perkaraFaktor Penyebab Cerai

Kolaborasi Pengadilan Agama-PEKKA Dipresentasikan pada Simposium Negara-Negara Pasifik

Sydney l Badilag.net | Kerjasama antara Pengadilan Agama dan PEKKA (Pemberdayaan Perempuan Kepala Keluarga), yang dianggap sangat berhasil dalam meningkatkan akses masyarakat miskin terhadap keadilan di Indonesia, dipresentasikan dalam suatu simposium yang dihadiri oleh para hakim dan pegiat LSM wanita dari negara-negara Pasifik.

Simposium yang dihadiri oleh sekitar 20 peserta, di antaranya belasan dari negara Palao, Papua Nugini dan Fiji ini diadakan di Family Court of Australia, Sydney, pada tanggal 23 September 2014, satu hari menjelang penyelenggaraan Konferensi Internasional Ke 7 IACA (International Association for Court Administration) di kota yang sama.

 

Cate Sumner, Lead Adviser Legal Identity Program AIPJ, yang memandu simposium ini menyatakan bahwa kolaborasi antara Pengadilan Agama di Indonesia dengan PEKKA merupakan suatu contoh kerjasama yang berhasil antara suatu lembaga negara dengan lembaga masyarakat sipil. Keberhasilan ini sangat dirasakan oleh masyarakat luas, terutama perempuan, anak-anak, orang miskin, penyandang disabilitas dan masyarakat rentan lainnya.

Nani Zulminarni, Direktur PEKKA, yang bercerita dengan judul: "Transforming Women's Access to Family Law Courts in Indonesia: A Journey and Dialogue Between PEKKA and the Religious Courts 2005-2014", berada satu panel dengan Wahyu Widiana, mantan Dirjen Peradilan Agama Mahkamah Agung, yang kini aktif sebagai Senior Adviser pada program identitas hukum AIPJ, yang mempresentasikan pengalamannya di bawah judul "Indonesian Religious Courts and the Cooperation with PEKKA".
Baik PEKKA maupun Pengadilan Agama sama-sama merasakan kolaborasi ini sebagai kerjasama yang harmonis, saling membantu sesuai dengan fungsi dan kewenangannya masing masing, serta saling menguntungkan satu sama lain.
Lebih jauh dari itu, keuntungan ini dirasakan oleh masyarakat luas, terutama masyarakat yang rentan, perempuan dan anak-anak. Hal ini terlihat dari semakin meningkatnya jumlah masyarakat yang dilayani, baik melalui layanan pembebasan biaya perkara, sidang keliling maupun layanan pos bantuan hukum.
Apalagi satu-dua tahun terakhir ini, dengan inisiasi AIPJ, telah banyak dilakukan pelayanan terpadu antara PA, KUA dan Dinas Dukcapil untuk melayani masyarakat dalam memperoleh penetapan Itsbat Nikah, Buku Nikah dan Akta Kelahiran. Pelaksanaan pelayanan terpadu sangat menguntungkan masyarakat.
Peran PEKKA dalam melakukan sosialisasi dan pengumpulan data sangatlah diperlukan untuk keberhasilan program pelayanan terpadu, yang kini semakin banyak dilaksanakan di berbagai provinsi di Indonesia.
(Adli Minfadli Robby)

Sistem Akuntabilitas Kinerja (SAKIP)

Sistem Informasi

sipp

Informasi Pengunjung

050909
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Lalu
Bulan Ini
Bulan Lalu
Semua
353
265
1121
46947
9366
16420
50909

Your IP: 3.95.23.35
2019-04-24 13:24

Portal Info Perkara

siadpaplusMenampilkan jadwal sidang, informasi, grafik perkara dsb secara realtime.
biaya
Biaya Perkara
Tentang Panjar Biaya Perkara di Pengadilan Agama Bojonegoro
panggilan
Panggilan sidang bagi pihak berperkara yang tidak diketahui alamatnya dengan jelas (ghoib).
facebook
Online Support
Berbicara langsung dengan Customer Service kami. 
pengaduan
Pengaduan Online
Isikan pengaduan Anda Pada Formulir yang disediakan di sini.